Skip to Content

Mendukung korban/penyintas

Bagaimana cara mendukung seseorang yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga? Kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga merupakan hal yang umum dijumpai – satu dari tiga perempuan mengalami kekerasan dalam rumah tangga atau keluarga dalam kehidupan mereka. Ada beberapa hal praktis yang dapat Anda lakukan untuk membantu.

Kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga: keselamatan anak-anak

1800RESPECT
23 SEP 2014

Apa yang harus saya perhatikan?

Ada perilaku dan tanda-tanda yang umum dijumpai pada orang-orang yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga.

Orang-orang yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga atau keluarga dapat:

  • Berhenti pergi keluar, tanpa alasan yang jelas atau, ketika ditanya, mengatakan bahwa mereka tidak diperbolehkan untuk melakukannya.

  • Tampak cemas, depresi, lelah atau matanya berkaca-kaca tanpa alasan yang jelas.

  • Tampak takut, waspada, kritis terhadap diri sendiri atau canggung di sekitar pasangan mereka, atau pasangan mereka tampaknya kasar atau jahat kepada mereka.

  • Mengalami cedera atau dirawat di rumah sakit yang menimbulkan kecurigaan Anda.

  • Terus mencari pembenaran atas gerak-gerik atau pengeluaran mereka.

  • Menyatakan bahwa mereka sedang diikuti, dipantau, diintai atau dikendalikan.

Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut, silakan baca Apa itu kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga?

Bertanya

Pada akhirnya, satu-satunya cara untuk memastikan adanya masalah adalah bertanya kepada orang itu tentang apa yang sedang terjadi.

Tentu saja, hal ini bisa jadi sulit untuk dilakukan.

Anggota keluarga atau teman-teman dapat mencoba mengajukan pertanyaan langsung dan lembut seperti:

  • Apakah semuanya baik-baik saja di rumah?

  • Saya melihat luka memar itu, apakah seseorang melukai Anda?

  • Pasangan Anda tampaknya membuat Anda takut, apakah semuanya baik-baik saja?

  • Apakah Anda baik-baik saja?

Buka ruang untuk mendengarkan, dan beri teman Anda atau orang yang Anda kasihi kesempatan untuk berbicara secara pribadi, tetapi jangan menekannya, hindarilah konfrontasi. Tekanan dan konfrontasi berisiko mengisolasi lebih lanjut teman Anda atau orang yang Anda kasihi. 

Hal yang harus dilakukan

Membicarakan penganiayaan membutuhkan keberanian. Banyak korban takut bahwa mereka tidak akan dipercaya. Ketika seseorang memberi tahu Anda bahwa mereka sedang dianiaya maka sangat penting bagi Anda untuk mempertimbangkan ketakutan mereka dengan serius, meskipun Anda mengira pasangan atau mantan pasangan mereka tampak mempesona, baik hati atau menyenangkan. Orang-orang yang melakukan kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga bisa jadi sangat baik menampilkan diri mereka dengan cara yang positif di depan umum. Hal ini dapat menjadi bagian dari pola perilaku kasar.

Berikut ini adalah beberapa cara untuk dapat membantu anggota keluarga atau teman Anda:

  • Pertimbangkan ketakutan mereka dengan serius.

  • Kekerasan tidak bisa dibiarkan/diterima. Jangan menyalahkan korban atau meremehkan tanggung jawab pelaku atas penganiayaan tersebut.

  • Ada banyak hambatan, pilihan yang sulit dan sering kali ketakutan dan kekhawatiran yang cukup beralasan yang muncul saat mempertimbangkan untuk meninggalkan pasangan pelaku kekerasan – termasuk eskalasi kekerasan, ketiadaan tempat tinggal dan kemiskinan. Korban mungkin belum siap atau mungkin terlalu berbahaya untuk meninggalkan pasangannya.

  • Ingat bahwa kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga melibatkan lebih dari sekadar tindak penganiayaan fisik. Pelaku menarget kepercayaan diri melalui kata-kata yang menghina dan penganiayaan emosional serta mencoba untuk 'menindas' orang-orang yang mereka aniaya. Hargailah kekuatan dan ketahanan yang menjaga keselamatan mereka dan anak-anak mereka.

  • Bantu memilah-milah pilihan untuk menyelamatkan diri, apakah pergi atau tetap tinggal bersama dengan penganiaya. Lihat halaman perencanaan keselamatan.

  • Bantu dengan cara-cara praktis – dengan transportasi, janji temu, pengurusan anak, atau tempat untuk melarikan diri. Cari tahu tentang layanan kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga dan tawarkan bantuan untuk membuat janji temu.

  • Menyaksikan kekerasan memberikan dampak pada seluruh keluarga. Jika ada anak-anak yang terlibat, perlakukan mereka agar mereka merasa mendapatkan perhatian dan dukungan dari Anda serta cari bantuan yang sesuai bagi mereka melalui layanan anak atau keluarga di daerah Anda [tautan].

  • Bicarakan tentang tata perlindungan di negara bagian/teritori Anda.

Ingat, kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga bisa menjadi hal yang berbahaya. Hubungi 000 jika anggota keluarga Anda, teman atau anak-anak mereka disakiti, atau Anda takut mereka akan diserang.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang bagaimana Anda bisa membantu:

 

Jika menghadapi bahaya langsung, hubungi 000 untuk mendapatkan bantuan polisi.

Untuk membuat panggilan darurat dengan menggunakan TTY (mesin teleketik) atau National Relay Service (Layanan Relai Nasional), lihat Calls to emergency services