Skip to Content

Tentang kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga

Apa itu kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga? Memahami kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga membantu Anda memberikan tanggapan.

Kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga:bagaimana membuat rencana untuk menjaga diri sendiri

1800RESPECT
23 SEP 2014

Kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga

Kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga merupakan pola perilaku kasar dalam hubungan akrab atau jenis hubungan keluarga lainnya ketika seseorang lebih berkuasa atas orang lain dan menyebabkan ketakutan. Hal ini juga dikenal sebagai kekerasan dalam rumah tangga, kekerasan keluarga atau kekerasan pasangan intim.

Jenis kekerasan ini dapat terjadi dalam banyak hubungan yang berbeda, misalnya: antara suami dan istri atau pacar laki-laki dan pacar perempuan; antara orang dewasa dan anak-anak atau orang dewasa dan orang tua yang lebih renta; atau antar anggota keluarga besar seperti bibi, paman, dan kakek-nenek; atau orang-orang yang hidup bersama dalam hubungan non-seksual.

Hal ini sering disebut sebagai pola pemaksaan dan kontrol. Penganiaya kadang-kadang disebut sebagai 'pelaku kekerasan'.

Kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga tidak selalu berhenti ketika hubungan berakhir, sehingga juga dapat terjadi di antara mantan pasangan.

Penganiaya menggunakan banyak taktik untuk mempertahankan kekuasaan dan kontrol, seperti:

  • Serangan fisik, misalnya mencekik, memukul, mendorong dan mengancam akan melukai.

  • Tindak kekerasan seksual, dipaksa melakukan hubungan seksual atau memaksa seseorang untuk melakukan tindakan seksual yang tidak ingin mereka lakukan.

  • Penganiayaan emosional, mengata-ngatai dan menghina, perlakuan kasar.

  • Isolasi dari dukungan, keluarga dan masyarakat, atau menggunakan keluarga dan masyarakat untuk mengintimidasi. Hal ini dapat mencakup mengirim teks atau memasang komentar di Facebook.

  • Menguntit atau memantau 'setiap gerakan', termasuk menguntit di internet, melalui media sosial, penggunaan perangkat pelacakan GPS, dll.

  • Penganiayaan psikologis, seperti menyalahkan perilaku orang yang dianiaya; memberi tahu orang yang dianiaya bahwa mereka memiliki masalah kesehatan mental atau gangguan kecemasan; memanipulasi atau dengan sengaja memutarbalikkan kenyataan; memindahkan barang-barang pribadi atau mebel dan kemudian menyangkal bahwa hal ini telah dilakukan; dan menyangkal terjadinya perilaku kasar tersebut.

  • Penganiayaan keuangan, seperti tidak memberikan biaya hidup atau 'uang rumah tangga'; mencegah seseorang untuk bekerja; memanipulasi sistem dukungan anak; mengintimidasi seseorang untuk menandatangani dokumen hukum dan keuangan yang membuat mereka berutang; terus-menerus memaksa seseorang untuk memberikan uang.

  • Mencegah seseorang mempraktikkan agama atau kepercayaan mereka, atau memaksa mereka untuk mengadopsi agama atau kepercayaan yang tidak mereka yakini.

  • Menyakiti atau mengancam untuk menyakiti orang-orang terkasih termasuk anak-anak.

  • Menyakiti atau mengancam untuk menyakiti hewan peliharaan.

  • Penganiayaan hukum, seperti mengeksploitasi sistem hukum keluarga untuk mengintimidasi, melelahkan, mengeksploitasi atau melemahkan seseorang.

Penganiaya dapat menggunakan kontrol dengan cara yang unik untuk setiap hubungan. Dalam beberapa hubungan, menahan pasokan obat-obatan merupakan pola kontrol. Perilaku manipulatif, seperti mengancam bunuh diri atau menyakiti diri sendiri ketika seseorang mencoba untuk meninggalkan hubungan, juga merupakan bagian dari pola kontrol. Dalam situasi ketika seorang perempuan penyandang cacat bergantung pada bantuan atau perawatan, penarikan perawatan atau manipulasi perawatan dengan cara yang membentuk pola atau kontrol merupakan penggunaan kekuasaan yang tidak dapat dibiarkan/diterima. Merongrong pengasuhan anak dengan mencegah menenangkan atau menyusui bayi merupakan bentuk kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga.

Perempuan lebih mungkin mengalami kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga

Statistik menunjukkan bahwa kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga paling mungkin dilakukan oleh laki-laki terhadap perempuan.

Beberapa kelompok perempuan berada pada risiko lebih besar mengalami kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga:

  • Perempuan hamil.

  • Perempuan yang bercerai.

  • Perempuan penyandang cacat.

  • Perempuan Aborigin dan penduduk asli Kepulauan Torres Strait.

Beberapa fakta tentang kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga

  • Perempuan lebih mungkin mengalami kekerasan yang dilakukan oleh pasangan atau mantan pasangan.

  • Penganiaya bisa jadi memiliki pesona dan dihormati dalam masyarakat, atau memainkan peran sebagai korban. Orang yang hidup dengan kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga sering berkomentar bahwa mereka hidup dengan 'Dr Jekyll dan Mr Hyde', atau 'malaikat di jalan / setan di rumah'.

  • Penganiaya sering menyangkal penganiayaan yang mereka lakukan atau menyalahkan orang yang mereka aniaya. Mereka merasa benar atau berhak untuk berperilaku kasar.

  • Anak-anak yang hidup dengan kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga dipengaruhi oleh hal itu, bahkan ketika mereka tidak dapat melihat atau mendengar kekerasan tersebut. Ini karena ketakutan dan gangguan pada kehidupan rumah dialami oleh orang-orang yang mengasuh mereka. Untuk anak-anak, kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga merupakan suatu trauma.

  • Orang-orang homoseksual, lesbian, transgender dan kelamin ganda juga dapat mengalami hubungan yang disertai dengan kekerasan atau penganiayaan.

Jenis kekerasan di rumah lainnya

Semua kekerasan tidak dapat dibiarkan/diterima. Selain kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga, jenis kekerasan lainnya terjadi dalam keluarga dan hubungan. Ini belum tentu terkait dengan pola perilaku kekuasaan dan kontrol, tetapi berbahaya bagi individu dan keluarga serta keharmonisan masyarakat.

Kekerasan dapat terjadi dalam setiap jenis hubungan. Ini termasuk kekerasan yang dilakukan perempuan terhadap laki-laki, kekerasan yang menargetkan orang-orang yang lebih tua atau penyandang cacat, dan kekerasan yang dilakukan remaja terhadap orang tua.

Orang-orang yang mengalami jenis kekerasan atau penganiayaan lainnya di rumah bisa jadi terluka, dirugikan atau dipermalukan dengan cara yang mirip dengan orang-orang yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga.

Penganiayaan anak juga merupakan bentuk kekerasan di rumah dan tidak dapat dibiarkan/diterima. Jika Anda adalah anak-anak yang mengalami penganiayaan, Anda dapat menghubungi Saluran Bantuan Anak-Anak di 1800 55 1800, atau hubungi polisi di 000. Jika Anda berada dalam bahaya langsung, hubungi polisi di 000.

Jika Anda mengalami salah satu jenis kekerasan lainnya dalam suatu hubungan atau dalam keluarga Anda, informasi dalam situs ini akan masih tetap bermanfaat/berguna, dan banyak layanan yang tercantum di sini akan sangat berguna bagi Anda. Saluran 1800RESPECT dapat memberikan dukungan dan informasi bagi orang-orang yang mengalami semua jenis penganiayaan atau kekerasan hubungan di rumah. Hubungi 1800 737 732.

 

Jika menghadapi bahaya langsung, hubungi 000 untuk mendapatkan bantuan polisi. 

Untuk membuat panggilan darurat dengan menggunakan TTY (mesin teleketik) atau National Relay Service (Layanan Relai Nasional), lihat Calls to emergency services